Ochamutz91's Blog











{Maret 1, 2010}   SEJARAH ADHD

Artikel utama: Sejarah perhatian-deficit hyperactivity disorder
Hiperaktivitas telah lama menjadi bagian dari kondisi manusia. Sir Alexander Crichton menggambarkan “kegelisahan mental” dalam buku An Inquiry Into The Nature dan Asal Mental penyakit jiwa yang ditulis pada tahun 1798. [191] [192] Terminologi yang digunakan untuk menggambarkan gejala ADHD telah mengalami banyak perubahan soal sejarah, termasuk: ” kerusakan otak minimal “,” disfungsi otak minimal “(atau gangguan), “belajar / perilaku cacat “dan” hiperaktif “. Dalam DSM-II (1968) itu adalah “Reaksi Hyperkinetic Childhood”. Dalam DSM-III “ADD (Attention-Deficit Disorder) dengan atau tanpa hiperaktivitas” diperkenalkan. Pada tahun 1987 ini berubah menjadi ADHD dalam DSM-III-R dan edisi berikutnya. Penggunaan obat-obat perangsang untuk mengobati ADHD pertama kali dijelaskan pada 1937.
Masyarakat dan budaya
Media telah melaporkan pada banyak isu-isu yang berkaitan dengan ADHD. Pada tahun 2001 PBS ‘s Frontline menayangkan sebuah program selama satu jam tentang efek diagnosis dan pengobatan ADHD pada anak di bawah umur, yang berjudul “mengobati anak-anak.” Program seleksi termasuk wawancara dengan perwakilan dari berbagai sudut pandang. Dalam satu segmen, berjudul Backlash, pensiunan neurolog Fred Baughman dan Petrus Breggin PBS yang digambarkan sebagai “kritikus vokal yang bersikeras [ADHD adalah] sebuah penipuan yang dilakukan oleh psikiatri dan industri farmasi pada keluarga sabar untuk memahami perilaku anak-anak mereka” diwawancarai pada legitimasi dari gangguan. Russel Barkley dan Xavier Castellanos, maka ADHD kepala penelitian di National Institute of Mental Health (NIMH), membela kelangsungan hidup dari gangguan. Dalam wawancara dengan Castellanos, ia menyatakan bahwa hanya sedikit yang dipahami secara ilmiah. Lawrence Diller diwawancarai pada ADHD bisnis bersama dengan perwakilan dari Shire Plc.
Sejumlah orang terkemuka telah memberikan pendapat yang kontroversial di ADHD. Scientology Tom Cruise ‘s wawancara dengan Matt Lauer mengawasi secara luas oleh masyarakat. Dalam wawancara ini ia berbicara tentang depresi pasca-melahirkan dan juga disebut Ritalin dan adderall sebagai “obat jalanan” daripada sebagai obat ADHD. Di Inggris Baroness Susan Greenfield, seorang ahli syaraf terkemuka, berbicara secara terbuka tentang perlunya untuk beraneka – mulai penyelidikan di House of Lords ke peningkatan dramatis diagnosis ADHD di Inggris dan kemungkinan penyebabnya berikut tahun 2007 program Panorama BBC yang menyoroti penelitian AS (The multimodal Treatment Study of Anak-anak dengan ADHD oleh University of Buffalo menunjukkan hasil perawatan 600) menyarankan obat-obatan tidak lebih baik daripada bentuk-bentuk lain dari terapi untuk ADHD dalam jangka panjang.
Kontroversi
ADHD dan diagnosis dan pengobatan telah dianggap kontroversial sejak tahun 1970-an. Kontroversi telah melibatkan dokter, guru, pembuat kebijakan, orang tua dan media. Pendapat mengenai berkisar ADHD tidak percaya itu ada pada semua untuk percaya ada genetik dan fisiologis dasar untuk kondisi serta perbedaan pendapat tentang penggunaan obat perangsang dalam perawatan. Kebanyakan penyedia layanan kesehatan menerima bahwa ADHD adalah kelainan asli dengan perdebatan dalam komunitas ilmiah keterpusatan terutama di sekitar bagaimana didiagnosis dan diobati.
Lain termasuk yang mungkin berasal dari kesalahpahaman tentang kriteria diagnostik dan bagaimana mereka dimanfaatkan oleh dokter, guru, pembuat kebijakan, orang tua dan media. Perdebatan berkisar sekitar: apakah ADHD merupakan kecacatan atau apakah hanya merupakan deskripsi neurologis, penyebab dari gangguan, perubahan kriteria diagnostik, dan peningkatan yang cepat dalam diagnosis ADHD dan penggunaan obat-obat perangsang untuk mengobati gangguan ini. Beberapa tidak percaya itu ada di semua. jangka panjang kemungkinan efek samping dari stimulan dan kegunaan mereka sebagian besar tidak diketahui karena kurangnya studi jangka panjang. Beberapa penelitian menimbulkan pertanyaan mengenai efektivitas jangka panjang dan efek samping obat yang digunakan untuk mengobati ADHD.
Pada tahun 1998, US National Institutes of Health (NIH) mengeluarkan pernyataan konsensus tentang diagnosis dan pengobatan ADHD. Pernyataan, sementara mengakui bahwa perawatan stimulan kontroversial, mendukung validitas diagnosis ADHD dan stimulan kemanjuran pengobatan. Ini ditemukan kontroversi hanya dalam kekurangan data pada penggunaan jangka panjang obat-obatan, dan kebutuhan untuk lebih banyak penelitian di banyak daerah.
British Psychological Society mengatakan dalam laporan tahun 1997 bahwa para dokter dan psikiater tidak boleh mengikuti contoh Amerika menerapkan label medis seperti perhatian berbagai gangguan yang berkaitan dengan: “Gagasan bahwa anak-anak yang tidak hadir atau yang tidak duduk masih di sekolah memiliki gangguan mental tidak dihibur oleh sebagian besar dokter Inggris. Namun, beberapa tahun kemudian, pada tahun 2009, British Psychological Society, bekerja sama dengan Royal College of Psikiater, merilis satu set panduan untuk diagnosis dan pengobatan ADHD.

From Wikipedia, the free encyclopedia Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas

http://novenadwirespita.blogspot.com/2010/02/sejarah-adhd.html



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

et cetera
%d blogger menyukai ini: